May 9, 2011

Pertemuan Pertama,Menyemai Mahabbah

                                 

Asingnya tempat ini bagiku…ragam manusia yang meresahkan hati kecilku…rasa ingin lari dari bi’ah sebegini…aku tak suka..aku benci berada disni…tatkala jiwa semakin memberontak..air mata pula tak henti2 mengalir…rasa malu..?ah..semua itu tidak ada lagi …biarlah air mata ini gugur..tak tertahan rasanya menanggung sakitnya hati melihat suasana sebegini..
            Hari pertama melangkah kaki di sini,,,terasa bahang keresahannya…,Ya Allah beriku kekuatan…aku hairan dan kebingungan…melihat cara mereka…ku kira semua menyejukkan pandangan mata..namun…pemakaiannya dan pergaulan mereka menyakitkan hatiku..tak tertahan menanggung rasa kesedihan di hati ini..aku tak sanggup menghadapi situasi sebegini…
            Aku mencari2 satu sudut untukku bersendirian..melepaskan kesedihan di hati ini..aku mahu lari dari kesibukan mereka…Ya Allah biar engkau sahaja yang melihat tangisanku saat ini..biar Engkau sahaja yang membujuk kesedihan di hatiku saat ini…saat ini aku tidak nampak seorang manusia yang memahami…tiada siapa yang benar2 memahami kecuali Engkau wahai Tuhanku…Hanya Engkaulah yang Maha mengerti jerit pedih hatiku..tatkala terpaksa menerima keputusan berada di sini…
            Air mata mencurah laju…di satu sudut ruang aku bersendirian…berteleku…menangisi bi’ah yang cukup mengejutkan diriku….dan tiba2 satu suara asing mengejutkanku…memanggil2 namaku dengan lembut…aku hairan siapa yang mengetahui namaku..siapa yang mengenali diriku..suara itu asing bagiku…terasa dirinya menghampiriku…perlahan2 menyentuh lembut jemariku..aku menggempalkan tanganku…hatiku tidak mahu menerima, sukar menerima pujukan dari sesiapapun…terasa semua manusia tidak mengerti  …
            Suara itu menyeru lagi namaku.. suaranya lembut..bagaikan mengusik2 hatiku..”kenapa menangis…”soalnya lembut..aku tidak mahu menjawab persoalan itu aku terus dengan kesedihanku…’ah takde siapa yang memahami…’desis hati kecilku….”(kasturi)..pandang sini…”pintanya dengan lembut…


            ‘apa lagi yang dia mahukan..tinggalkan saja aku di sini..usah pedulikan diriku…biar aku menangis sendiri..”monolog hati kecilku dalam perasaan sedikit geram…namun sentuhan lembut tangannya.. memberiku sedikit keyakinan..perlahan2 aku mengangkat wajahku…memandang seorang insan yang masih setia disisiku dari tadi...ukiran senyumannya insan itu..bagaikan mengalir rasa tenang direlung dihatiku..
            Aku bagaikan anak2 kecil yang dipujuk sang Ibu…”(kasturi) kenapa menangis…,tanyanya…”aku menggeleng2kan kepala…terlalu sukar untuk kuceritakan semua ini…
          Pertama melangkah kaki di sini..aku kalah dalam mempertahankan prinsipku…walaupun menangis2..merayu2 “puan..tolongla benarkan saya memakai niqob…untuk pendaftaran sahaja…pintaku dengan nada merayu …namun rayuanku tidak diendahkan…tidak tergambar rasa simpati di wajahnya…aku belum bersedia…
            Saat itu aku ditemani Ukhti Sa’adah..seorang kakak yang setia bersamaku..sejak mula2 aku sampai dikolej…tubuhku terasa lemah…akhirnya rebah tersungkur menyembah bumi..Ukhti Sa’adah turut melahirkan rasa simpati…dan membujukku…”adik..sabar dik..adik kena kuat…”pujuknya dalam nada sebak….
            Hingga saat ini..peristiwa kesedihan itu.,,masih terpahat dihati keciku..dan pertemuan dengan dua insan itu..takkan ku lupakan..insan yang menyeka air mata ini..tatkala hati tak tertahan menanggung keperitan berjalan di sini…

            {Aku lebih cinta,,,lebih sayang,,,lebih terkesan,,,pada insan yang membuatku menangis kerana Allah ,berbanding insan yang membuatku tersenyum sedang aku lupa padaNYA…Pertemuan pertama itu takkan terlupakan…Insan yang Allah hadirkan dalam hidupku..memberiku semangat dan kekuatan…Alhamdulillah atas kasih sayangMu Ya Allah..tak membiarkan hambamu ini sedih sendirian…tatkala itu kau hadirkan insan2 itu..memberiku kekuatan…Hingga,sampai satu ketika.ku harus melepaskan insan itu untuk pergi..walaupun hati ini berat untuk melepaskan…namun aku yakin..mungkin tatkala ini…aku sudah mudah mampu bersendirian walaupun tanpa dia di sisi,}

            Buat sahabatku :
‘Alimah` yang kini berada di Egyps,'Alimah pasti tertanya2 saat perbualan kita di YM &teka teki siapakah orang yang menyeka air mata ni..siapakah orang yang kata2nya selalu membuat diri ini menangis kerana Allah...'Alimah lah orang yang ana maksudkan....
                                  

2 comments:

BinTanG kEiMaNaN yUsRa said...

ya ALLAH,ana sangat terkesan dengan situasi ukht..moga ALLAH sntiasa mmbntu..ana juga berniat sama

Kasturi said...

Alhamdulillah..sudah menghampiri finalnya ukhti..rasa baru semalam pristiwa itu berlaku...namun tak mengapa..perjalanan ini tak pernah terasa sunyi..kerana Allah terlalu dekat...Allah selalu memujuk hati kecil ini..Allah menghadiahkan air mata..untuk kita mengalirkan kesedihan...Kekuatan itu akan hadir..bila kita dekat dengan Allah...